[Movie] Habibie & Ainun


Waah akhirnya ada waktu lagi buat nulis di blog wakakakakak.. kangen ya? kangen ya? cieee wakakakakakak.. nah berhubung gak ada ide apa" dan kasian juga kalo blog ini dianggurin, jadi yaudin nulis review film aja kali yee.. Kebetulan film Indonesia beberapa tahun terakhir ini juga lg menggeliat menggelinjang macam ulet.. Dan kali ini gue mau nulis review film cerita hidup dari bapak BJ. Habibie judulnya yaitu Habibie & Ainun. Filmnya udah dari taun 2012 sih dan gue baru nulis review-nya sekarang :| tapi gpp, karna ini emang salah satu film yg layak dikenang sampe kapanpun dan buanyak pelajaran hidup yg bisa kita ambil di dalamnya *ngeles. Dan juga 30 Juni 2016 kemarin, baru keluar tuh Rudy Habibie (Habibie & Ainun 2).. Jadi buat yg blom nonton 2 film itu, bisa deh baca" review-nya disini dulu.


Jadi film Habibie & Ainun ini film otobiografi yang diadaptasi dari buku yg ditulis langsung ama bapak BJ. Habibie, untuk mengenang almarhumah istrinya yaitu Ibu Ainun. Bapak BJ. Habibie ini presiden kita yg ke-3, gantiin Bapak Soeharto. Waktu itu beliau ini mimpin disaat Indonesia lagi bener" di ujung tanduk, krisis moneter lagi parah banget. Pak Habibie yg kecerdasannya diatas rata" & jenius aja kudu pikul beban yg berat untuk selesaikan masalah bangsa kita waktu di masa itu. Bukan cuma itu aja, waktu itu juga terjadi krisis kepercayaan ke beliau karena beliau ini dianggap masih punya visi yg sama ama Soeharto. Ya karena itulah, beliau ini cuma menjabat jadi presiden selama 1,5 tahun, yg sebelumnya sempat menjabat jadi Menteri Riset & Teknologi waktu sebelum Soeharto lengser. Nah, itu sepenggal cerita yg ada di film ini.

Film garapan sutradara Faozan Rizal ini dimulai dari Habibie waktu masih SMA di Bandung pd tahun 1953, dan di perankan ama Esa Sigit. Sedangkan Ainun-nya, dibintangin ama Marsha Natika. Di waktu mereka SMA itu emang udah dikasih tanda" kalau mereka itu jodoh, lewat beberapa persamaan. Nah, tapi mereka berdua ini juga gak akrab banget, malahan Habibie pernah ngejek Ainun, "Ainun! kamu jelek, item, kayak gula jawa". Mungkin waktu itu sebenernya Habibie juga udah ada rasa ya ama Ainun, cuma namanya jaman duluuuu ya gak se agresif anak" abegeh jaman skarang dalam nyatain perasaan. Gula jawa itu sendiri mungkin ya artinya item, bentuknya jelek, tapi manis.. Kalo misal Habibie beneran benci Ainun, Habibie ngejeknya, "Ainun! kamu itu jelek, item, kayak Hog Rider".


Nah, waktu demi waktu berlalu.. Sampe akhirnya di tahun 1962 Habibie & Ainun dipertemukan lagi. Sebelumnya Habibie (Reza Rahadian) dapat beasiswa untuk lanjutkan studi ke Jerman sehabis menempuh pendidikan di ITB yg gak sempat selesai. Akhirnya ya di tahun 1962 itu Habibie kembali ke Indonesia untuk liburan sehabis dia selesaikan studinya di Jerman. Dan di satu hari Habibie diajak ama adeknya sendiri, Fanny Habibie (Bayu Oktara) untuk ke rumah keluarga Bestari (keluarga Ainun) nganter makanan, yg disuruh ama orang tuanya mereka.

Awalnya disitu Habibie gak mau turun mobil, karna dia pikir sebentar doang. Karena kelamaan, akhirnya dia turun juga dari mobil.. Trus tuh clingak clinguk didalam rumah Ainun (Bunga Citra Lestari).. Ampe akhirnya dia denger ada suara mesin jahit, nengok, eeeh ada Ainun lagi jahit.. Waktu itu Habibie langsung bilang, "cantiknyaa, gula jawa sudah berubah jadi gula pasir".. hahahaha bisa aja mz gombalnya..


Habis dari pertemuan itu, hubungan mereka sedikit jadi lebih deket.. Ainun sebenernya banyak fans cowo. Ada satu scene dimana 6 orang berpakaian rapi, dari berbagai profesi, bawa mobil semua, dateng kerumah keluarga Bestari untuk ngapelin Ainun. Tapi mereka ber-6 cuma dapet teh anget dari Ainun, abis tuh Ainun disuruh masuk kedalam lagi ama bapaknya. Nah, gak beberapa lama datanglah Habibie naik becak.. Sebelum masuk kedalam, Habibie disapa ama yg lg bersih"in mobil diluar, "loh kok naik becak pak, yg lain pake mobil loh pak", dijawab ama Habibie, "memangnya kenapa? biar saja", eh dijawab ama tuh tuyul, "woo miskin". Anjir bgt, kalo gue digituin dah gue sleding tuh orang lehernya. Dan karena ya emang keluarga Habibie ama keluarga Ainun itu kenal deket, walaupun naik becak Habibie disambut hangat bgt ama bapaknya Ainun. Ainun dipanggil, trus disuruh ajak Habibie jalan" keluar.. Dan fans Ainun yg 6 orang itu melanjutkan ngobrol intens dengan bapaknya Ainun wakakakakak..

Ya gitulah, sejak pertemuan didepan mesin jahit itu Ainun emang gak pernah perdulikan yg lain, cuma Habibie seorang. Sampai akhirnya, Habibie ngelamar Ainun & ngajak Ainun untuk tinggal ma dia di Jerman. Mereka akhirnya nikah, trus mulai ngebina keluarga di Jerman. Selama di Jerman mereka hidup sederhana, dan kadang beberapa kali dalam kondisi ekonomi yg sulit.. Ada scene dimana Habibie duitnya buat naik kendaraan umum disimpen aja, trus dia jalan kaki dibawah guyuran salju.. Dan mirisnya lagi, sepatunya bolong.. Sampai dia terpaksa tambal bagian yg bolong itu ama lipatan kertas.. Sampe rumah, kakinya di bagian sepatu yg bolong itu luka.. hidup serba kekurangan di negeri orang emang gak gampang, gak ada satupun yg bisa dijadikan tempat bergantung.. Jauh dari siapa".. Andaikan aja gak ada partner yg saling menguatkan, mungkin Habibie & Ainun itu hidup mereka selesai di Jerman sana, dan mungkin juga pak Habibie gak sempat jadi presiden RI.. Mereka saling melengkapi, Habibie melengkapi Ainun, Ainun melengkapi Habibie.. Dan keadaan ekonomi mereka mulai baikan waktu Habibie berhasil nemuin rancangan kereta api pengangkut beban yg baru, di Jerman sana.


Selama pernikahan mereka, Habibie & Ainun dikaruniai 2 anak namanya Ilham Akbar ama Thareq Kemal. Trus keluarga mereka juga sempat dapat cobaan, waktu Ainun divonis mengidap kanker. Tapi kanker itu berhasil disembuhkan ama tim dokter di Jerman..


Dari awal, Habibie emang bertekad untuk ngebangun dunia perindustrian Indonesia. Habibie ngerasa hal itu emang udah kewajiban dia sebagai warga negara Indonesia, menuntut ilmu di negeri lain & ketika udah mengantongi ilmu yg banyak ya balik ke negara sendiri, begitulah pikirnya beliau waktu itu.. Dan mimpi Habibie untuk membuktikan bahwa putra putri Indonesia bisa berprestasi di mata dunia akhirnya terwujud waktu di tahun 1973 beliau masih di Jerman, di temuin ama Ibnu Sutowo, salah seorang perwakilan dari pemerintahan Indonesia yg dapet mandat untuk ngajak Habibie balik ke Indonesia.. Habibie seneng, dan gak berfikir panjang Habibie terima ajakan pak Ibnu Sutowo untuk balik ke Indonesia, mengembangkan industri Indonesia.. Tapi berita buruknya, disitu Ainun gak bisa ikut karena waktu itu dia sudah jadi dokter di Jerman..


Setibanya di Indonesia, Habibie dapat simpati publik yg luar biasa bahkan pak Soeharto juga dibikin takjub ama kejeniusan pak Habibie ini. Akhirnya beliau ditunjuk jadi Menristek ama pak Soeharto, dan ditugaskan untuk ngebangun industri pembuatan kapal terbang di Indonesia. Disini akhirnya Ainun mengorbankan karier dokternya di Jerman, trus dampingin Habibie di Indonesia waktu jadi Menristek.. Dan akhirnya semua pengorbanan terbayar. Dengan cita" yg mulia, kejeniusan Habibie ditambah dengan pray & action, akhirnya terciptalah pesawat pertama buatan Indonesia yg dirancang pak Habibie, buatan asli putra putri Indonesia.. Pesawat itu dikasih nama N250, penerbangan perdananya di Bandung, 10 Agustus 1995. Penerbangan pesawat terbang pertama buatan anak Indonesia itu berhasil diterbangkan, disaksikan langsung ama Presiden Soeharto. Akhirnya Habibie dipilih untuk dampingin Pak Soeharto untuk jadi Wakil Presiden RI.

Sebelum jadi Wapres, waktu Habibie balik ke Indonesia, banyak banget godaan duniawi yg dia alamin. Salah satunya waktu salah satu pengusaha yg namanya Sumohadi, diperankan ama Hanung Bramantyo, mau coba nyuap Habibie supaya dimenangkan tender perusahaannya. Nyuapnya bukan nyuapin makan, tapi pake jam tangan mahal gitu.. Trus parahnya terakhir disuruh cewe muda masuk kantor Habibie, ngasih proposal dari Sumohadi itu, trus si cewe mau buka baju.. Bukan cuma itu aja, pokoknya di cerita ini semua dikasih liat bejatnya oknum pejabat" Indonesia dari jaman dulu.. Mulai dari ancam mengancam, tipu", bawa" bekingan, sampe suap menyuap dgn berbagai cara.. Dan untungnya semua godaan itu gak ngefek ama pak Habibie.. Keren!

Dan akhirnya, dengan situasi darurat Habibie gantikan Soeharto jadi Presiden RI, sehabis pengunduran diri Soeharto pasca kerusuhan 1998.. Dan ya semakin tinggi pohon, semakin kencang juga anginnya ya.. Waktu udah jadi presiden pengganti, Habibie jadi korban fitnah, intrik politik, dan berbagai tudingan kejam lainnya dari berbagai pihak.. Pak Habibie ya, yg sejatinya orang IPA, harus berkutat mati"an pelajarin ekonomi karena ya emang kondisi Rupiah waktu itu jatuh pas reformasi.. Tidur cuma 1 jam, tapi yg dia dapetin cuma demo" yg nuduh dia korupsi. Entah waktu itu bener apa enggak beliau korup, tp yg jelas banyak banget (pasti) yg kemakan fitnah itu.. Gak heran Habibie gak tahan untuk mimpin bangsa ini, siapa yg mau kalo kerja keras & kecerdasannya dihargain ama demo" salah alamat? Dan akhirnya Habibie cuma sanggup mimpin Indonesia selama 1,5 tahun.


Abis itu, Habibie gak mencalonkan diri lagi jadi Presiden RI, supaya dia bisa nikmatin masa tua-nya ama keluarga.. Ya iyalah, waktu beliau menjabat jadi Presiden, tidur cuma 1 jam ampe dimarahin ama Ainun. Sempet Ainun naruh bantal ama selimut di depan kamar trus pintu di kunci, karena Habibie sibuk ama kerjaannya sampe larut malam.. Nah trus waktu Habibie udah gak jadi Presiden, ada momen yg bikin gue netesin air mata. Waktu itu beliau ama Ainun kembali ke Bandung untuk ngeliat kembali pesawat yg dibikin ama Habibie itu.. Disitu Habibie nangis (dan akting nangis Reza Rahadian disini keren bgt), nangis ngeliat pesawat yg dia buat akhirnya udah jadi sampah besi, berdebu, dan gak ada yg peduli lagi ama pesawatnya.. Dia rela waktu berharganya ama keluarga di gadaikan demi Indonesia.. Demi mimpi & cita"-nya ngebangun sebuah pesawat buatan anak bangsa.. Kita harus belajar dari sikap legowo-nya Habibie yg cuma bisa nangis ngeliat pesawat kebanggannya jadi sampah besi, dibiarin gitu aja ampe berdebu.. Gue waktu itu juga jadi bisa ngerasain, gimana sakit hatinya Habibie yg korbankan waktunya ama keluarga, yg pada akhirnya pesawat yg sudah mati"an dia bikin cuma dapat sorak sorai pada zamannya doang.. Itulah, efek dari masyarakat kita yg mudah lupa jasa pemerintahnya & pemerintahan selanjutnya yg terkesan sabodo teuing..

Nah klimaksnya, waktu Habibie memutuskan untuk mengundurkan diri jadi Presiden demi nikmatin waktu ama keluarga, baru beberapa minggu aja Ainun kembali divonis Kanker Ovarium Stadium 3.. Usaha Habibie untuk sembuhkan Ainun dgn dokter terhebat, peralatan canggih di Jerman, semua dia lakuin. Operasi udah sampai 9x, Ainun lama dirawat intensif di Rumah Sakit di Jerman. Tapi, Tuhan berkata lain. Ainun akhirnya meninggal dunia.. Itu untuk melepas semua alat bantuan atas saran temen Ainun yg juga dokter di Jerman. Karena dia kasian ngeliat Ainun yg terus"an dipaksa untuk sehat kembali & operasi berkali kali tapi gak ada kemajuan sama sekali.. Ainun dimakamkan di Indonesia, waktu itu mantan Presiden ke-6 kita, pak Susilo Bambang Yudhoyono yg jadi pemimpin upacara pemakaman Ibu Ainun.


Yak, intinya film ini menggambarkan kisah cinta yg nyata, ketulusan, pengorbanan, rasa sakit, dan juga kesetiaan.. Bukan cuma itu aja, kejeniusan & kegigihan pak Habibie dalam berusaha memimpin Indonesia juga tergambar rapi di film ini. Dan bener ya, dibalik kesuksesan seorang pria pasti ada wanita hebat di belakangnya.. Dan Hj. Asri Ainun Habibie udah dampingin Habibie sampai akhirnya Habibie ada di puncak kariernya. Tapi gak ada yg sempurna di dunia ini, termasuk film Habibie & Ainun ini. Yang bikin ngeganjel sih, waktu adanya beberapa adegan yg nampilin produk" sponsor yg malah bikin penonton ketawa.. Yakaleee taun 80-an udah ada Ge**ry Choco**latos :| Trus di tahun 90-an juga udah ada War**dah.. Dan ada beberapa scene waktu di Jerman, salju yg turun gak nyata bgt.. Tapi selain itu keren banget, aktingnya si aktor utama jgn ditanya lagi. Reza Rahadian ya Reza Rahadian, aktingnya kelas 1.. Gak heran beberapa tahun terakhir ini dia jadi langganan aktor utama calon film" hits hahaha.. Trus BCL juga aktingnya bagus, tapi waktu ceritanya dia udah tua make up-nya masih kurang kliatan ya tua-nya? Ah, orang cakep mah bebassss!!! hahaha.. Trus juga panel cerita romantis, konflik, komedi, semua imbang.. Beberapa bagian komedi-nya juga fresh & gak garing.. And overall, gue kasih nilai 8,5/10 untuk Habibie & Ainun.
( Review Rudy Habibie ~> Rudy Habibie )


"Kamu itu orang paling keras
kepala dan paling sulit yang pernah
aku kenal. Tapi kalau aku harus
mengulang hidupku lagi, aku
akan tetap memilih kamu"
-Ainun-

Share this:

0 komentar:

Poskan Komentar