Tragisnya Hidup si Manusia Super Jenius

*copas = cantumkan sumber .
if u don't want someone to copy your content ,
so don't copy others and make it yours .
show your respect*

jadi orang yg jenius , itu dambaan semua orang kali ya .. siapa sih yg gak mau jenius ? siapa tau bisa jadi penemu barang yg memudahkan hidup manusia kayak Alexander Graham Bell penemu telfon atau kayak Albert Einstein si penemu teori Relativitas . tapi masalahnya , terkadang pengharapan & tekanan berlebih itu bisa mengorbankan hidup orang yg berotak super .. kita itu terlalu mendewa-kan manusia" super cerdas , tapi kadang lalai ama sisi kemanusiaan itu sendiri . contohnya aja ama salah satu manusia jenius yg pernah hidup di dunia yg mau gue ceritain ini . punya otak yg diatas rata" , tapi jalan hidupnya tragis ..


namanya , William James Sidis (1 April 1898 - 17 Juli 1944) . ini salah satu anak yg dikasih gelar Prodigy . prodigy tuh kalo orang" bule sana tuh maksudnya anak yg punya talenta luar biasa melebihi orang dewasa gitu , pemberkatan Tuhan banget deh ibaratnya . ini memang anak ajaib & super jenius terutama di bidang Matematika & Linguistik .. selama hidupnya IQ rasio-nya diperkirakan antara 250 - 300 (FYI , Albert Einstein : 160) , masuk Universitas Harvard di umur 11 tahun , di umur 5 tahun sudah mampu kuasain 5 bahasa , umur 2 tahun udah bisa baca (bukan mengeja , tapi koran New York Times aja udah bisa dibaca) , dan selama hidupnya kuasain 200 jenis bahasa dunia & 1 bahasa itu bisa dipelajarin cuma dalam sehari . bener" prodigy :|  tapi siapa yg nyangka ya , Sidis meninggal di umur 46 tahun , dimana seharusnya di umur segitu Ilmuwan ada didalam masa" produktif .. dia meninggal di Boston , dalam keadaan menganggur , terasing , dan miskin .. kesian ya .

kejeniusan Sidis ini gak lepas dari asuhan orang tua-nya .. orang tua-nya ini emang bukan orang biasa , tapi emang pasangan jenius juga sih .. mereka berdua pasangan Yahudi Ukraina yg imigran ke Amerika di akhir abad 19 , gara" tekanan politik & agama di negara asalnya .. nama ayah-nya Boris Sidis, Ph.D., MD , ibunya Sarah Sidis Mandelbaum, MD. ayah-nya Sidis , Boris , itu psikolog yg terkenal gara" metode Hipnosis-nya . ibu-nya , Sarah , jadi dokter & di zaman itu dia satu"-nya perempuan yg dapet gelar dokter (agak gak ngerti Dokter apa Doktor ya?) . karir kedua orang tua Sidis ini cemerlang .. apa itu semua cukup ? belum . mereka mau anak mereka nanti warisin kecemerlangan otak mereka . makanya dulu waktu kecil Sidis udah disodorin buku" Sains , itung"-an , bukannya ngelakuin aktifitas sesuai umurnya kayak main bola , main" di taman ama anak" seumuran , dll .. pokoknya orang tua Sidis ini ambisius banget untuk jadiin anaknya sepintar mereka .


dari kecil , "pembentukan" Sidis dimulai begitu intens .. tabungan keluarga itu dipakai untuk beli buku , mainan , ama perlengkapan" lain yg bisa mendorong perkembangan otak Sidis itu jadi cepat .. dengan manfaatin teknik psikologi inovatif Boris , Sidis kecil udah diajarin untuk ngenal & ngucapin huruf alfabet dalam itungan bulan .. waktu umur 6 bulan , udah bisa ngomong "door" (pintu) . trus udah terampil makan pake sendok di umur 8 bulan .. pokoknya serba cepet gitu . akhirnya , jadilah Sidis si anak ajaib .. kedua orang tua-nya bangga ngeliat anak-nya . bayangin aja , umur 2 tahun Sidis udah bisa baca koran harian New York Times & ngetik pake bahasa Inggris & Perancis . 2 tahun bro 2 tahun! :|

sejak Sidis yg umur 2 tahun udah bisa membaca itu , dia mulai terkenal .. namanya selalu ada di Headline surat" kabar disana . apalagi waktu di umur 11 tahun dia udah masuk Universitas Harvard , semua orang" di Harvard sana takjub karna penguasaan Matematika Sidis itu melampaui apa yg udah diajarkan Harvard .. jadi dia udah melampau jauh gitu dari yg udah diajarkan . keberhasilan Sidis ini juga keberhasilan ayah-nya , yg mau jadikan anaknya sebagai contoh untuk model pendidikan baru , sekaligus menyerang sistem pendidikan konvensional yg dituduhnya jadi biang keladi kejahatan , kriminalitas & penyakit sosial lainnya ..

tapi sisi negatifnya , pelatihan berlebih ditambah ama sorotan media berkat sang ibu yg suka nulis artikel pamerkan kemampuan anaknya , itu mengakibatkan Sidis kehilangan sisi "anak" yg seharusnya itu masih masa" dia bermain ama temen" seusianya .. di umurnya 9 tahun malah dia udah diterima di Harvard , ayah-nya yg daftarin . tapi awalnya itu Harvard nolak karna masih terlalu muda , secara emosional dia belum dewasa . nah karna orang tua Sidis gak terima , mereka berdua nulis cerita itu di artikel" sampe" dimuat di halaman pertama New York Times . akhirnya Harvard nyerah , Sidis resmi diterima di Harvard waktu umurnya 11 tahun .

tahun 1910 di Boston , waktu puncaknya musim dingin , ratusan orang hadir untuk dengerin si bocah ajaib Sidis yg bakal berbicara tentang Dimensi ke-4 Tubuh Manusia . kabar itu menyebar cepat , dunia dibuat terkesima .. Media dapet sumber berita paling sensasional .. wartawan jadi terus"-an ngikutin Sidis bahkan dari ngampus ampe pulang .. bagaikan Selebritis ya , Sidis jadi gak punya waktu privasi lagi ..

di umurnya 16 tahun , Sidis lulus dari Harvard dengan predikat Cum Laude .. orang tua & publik bangga banget , tapi gak ama Sidis . menurut penulis biografi Sidis , Amy Wallace , Sidis ngaku gak bahagia ama hidupnya .. entah ya , dia ini gak bersyukur apa karna masa kecil gak bahagia gitu . Sidis juga pernah bilang "saya ingin menjalani kehidupan yg sempurna . satu-satunya cara untuk menjalani kehidupan yg sempurna adalah hidup dalam pengasingan .. saya membenci orang banyak .."  :( waktu ninggalin Harvard , publik & orang tua-nya berharap hal" besar ama Sidis . dia emang sempet ngajar Matematika di Rice University di Houston , Texas . tapi faktanya , umur Sidis itu lebih muda dari semua siswa-nya yg akibatkan kesulitan dalam mengajar .. akhirnya dia ngundurin diri & pindah kembali ke Boston .


di waktu yg sama , Amerika sebagai negara kapitalis bertolak belakang ama haluan komunis . sedangkan Sidis justru berpaham Sosialis , yg akhirnya ngebawa dia ke penjara di bulan Mei 1919 karna ngerancang demonstrasi sayap kiri . didalam sel , dia ketemu Martha Foley , sosialis Irlandia .. cinlok deh . cinta mereka berdua agak rumit , karna pandangan Sidis soal cinta itu unik .. dia beranggapan kalo cinta itu cuma agen dari "kehidupan yg tidak sempurna" .. dengan pengakuannya sebagai Atheis & Sosialis di pengadilan , akhirnya Sidis dihukum 18 bulan penjara . untung aja karna pengaruh orang tua-nya , dia akhirnya bisa keluar lebih cepat dari hukumannya . trus Sidis jadi pindah dari satu kota ke kota lain , trus sampe ngubah nama juga supaya gak diketahuin orang" .. pokoknya dia mau terasing banget , jauh dari tuntutan orang tua untuk begini begitu & jauh juga dari kejaran media ..

selama mengasingkan diri itu , Sidis nulis banyak buku pake nama samaran .. di masa" itu deh banyak karya" Sidis yg bisa dibilang fenomenal . di The Animate and The Inanimate (1925) , Sidis nge-klaim tentang wilayah gelap di alam semesta (teori yg sekarang ini udah berkembang soal Dark Matter , Anti Matter , dan Black Hole) . Sidis juga nulis sejarah Amerika dari zaman prasejarah sampe tahun 1928 . disitu dia nulis bahwa orang" kulit merah sebagai penduduk pribumi juga hidup di waktu yg sama waktu nenek moyang kulit putih berkembang di Eropa .

selama mengasingkan diri itu juga , Sidis lost contact ama orang tua-nya , dan akhirnya dia jadi anti-sosial , walaupun media terus"-an jadiin dia sumber berita . tulisan di The New Yorker tahun 1937 itu yg bikin Sidis bener" sakit hati .. di artikel itu ditulis ama reporter perempuan yg dikirim untuk jadi temen Sidis (mata") sambil ngorek rahasia kehidupan & banyak aib besar di hidupnya . penggambaran tentang Sidis yg terlalu kekanak"-an , suka nangis ditempat kerja , dll , itu dianggap kisah yg memalukan .. tuntutan Sidis untuk The New Yorker sampe ke Mahkamah Agung .. tapi walau gimanapun , publik udah ngeliat "kehancuran" Sidis yg gagal untuk jadi pria kayak yg seharusnya ..

akhirnya di musim panas Juli 1944 , Sidis ditemukan gak sadarkan diri didalam apartemen kecilnya di Boston . dia kena Stroke mendadak , pembuluh darah di otaknya pecah .. dia sekarat , gak sadarkan diri & akhirnya meninggal disaat itu juga di umur 46 tahun . satu kenangan yg tersisa itu cuma foto dalam dompetnya , foto Martha Foley , perempuan yg deket ama dia waktu dipenjara dulu ...


berbagai pendapat dunia muncul waktu abis kematiannya yg tragis ini .. banyak yg nilai kehidupan Sidis gak bahagia . beberapa jurnalis tetep kepo , walau Sidis udah meninggal tetep aja berbagai macam informasi itu dikorek korek dari berbagai sumber .. bahkan sebagian dari jurnalis itu punya rekaman wawancara ke Sidis waktu masih hidup . pernah Sidis bilang ke pers bahwa popularitas & kehebatannya sebagai ahli Matematika itu malah ngebuat dia tersiksa .. malah yg bikin kaget , Sidis bilang dia itu sebenernya benci ama Matematika , ilmu yg udah melambungkan namanya .. di kehidupan sosial juga Sidis ini cuma punya sedikit teman , soalnya waktunya cuma dihabiskan untuk belajar belajar dan belajar , yg udah dituntut ama orang tua-nya yg terlalu ambisius dari Sidis masih kecil ..

karna banyak tekanan dari orang tua & media itu juga yg ngebuat dia untuk mutuskan hubungan ama keluarga , mengembara dalam kerahasiaan , kerja dengan gaji seadanya , ngubah nama dan mengasingkan diri .. pokoknya mau jadi "Sidis yg lain" lah , mau jadi orang biasa" aja . ada kesan kalo Sidis ini mau ngebuang semua kenangan tentang kejayaan & kejeniusannya sejak kecil sampe remaja . dia memberontak pola pendidikan & obsesi orang tua-nya , terutama sang ayah .. udah bukan rahasia publik kalo selama ini tuh Sidis emang tertekan banget ama ambisi orang tua-nya , juga pemolaan yg dikasih ayah-nya itu juga yg bikin dia tertekan .. ditambah lagi ama media yg bener" bikin Sidis gak punya privasi , soalnya jangankan soal ilmu yg dipunyain Sidis , bahkan ampe kehidupan cinta pun dikorek korek juga ama media .. Sidis kan jomblo & gak pernah pacaran ya , mungkin karna kelamaan jomblo itu yg ikut jadi cibiran orang banyak juga .

==========

yah begitulah hidup tragis-nya si manusia super jenius ini .. miris emang ya , Sidis itu sebenernya mau jadi diri sendiri , lari dari pengaruh orang tua terutama ayah-nya . tapi dia ya gak bisa ngelawan di masa" masih kecil ampe remaja . apalagi pers & publik juga udah terlanjur jadiin dia itu langganan berita . kemana Sidis pergi , pers pasti ngejar . Sidis juga gak bisa ngelepas pengaruh ayah-nya gitu aja . dia udah terlanjur ketanam di bom waktu bernama "popularitas" , yg akhirnya meledakkan dirinya sendiri sewaktu waktu .. semoga cerita ini bisa jadi bahan renungan untuk kita semua ya .. kita semua pasti bakal jadi orang tua kok , biarin anak" kita itu berkembang sesuai talenta-nya . sebagai orang tua itu cukup ngawasin & mengarahkan aja ..

ngeliat dari cerita ini gue punya quotes yg agak sedikit panjang tentang "kebahagiaan" .. karna Sidis sendiri dia pernah bilang kalo dia gak bahagia ama hidupnya kan . ya banyak lah faktor yg bikin dia bilang gitu .. tapi gue jadi sadar , kalo ternyata orang yg bilang gak / kurang bahagia itu beda tipis ama orang yg gak bersyukur .. tapi bukan berarti gue bilang Sidis ini orang yg gak bersyukur sih , tiap orang punya masalah tapi tergantung tiap orang itu yg mau nganggepin gimana masalah itu .. dan gimana perasaan Sidis ampe menyebabkan dia mengasingkan diri waktu itu , cuma dia yg tau ....

"jika kekayaan bisa membuat orang bahagia ,
tentunya Adolt Merckle , orang terkaya dari Jerman ,
tidak akan menabrakkan dirinya ke kereta api ..

jika ketenaran bisa membuat orang bahagia ,
tentunya Michael Jackson , penyanyi terkenal ,
tidak akan meminum obat tidur hingga overdosis ..

jika kekuasaan bisa membuat orang bahagia ,
tentunya G. Vargas , mantan presiden Brazil ,
tidak akan menembak jantungnya sendiri ..

jika kecantikan bisa membuat orang bahagia ,
tentunya Thierry Costa , dokter terkenal Perancis ,
tidak akan membunuh dirinya akibat acara TV ..

jika jenius & populer bisa membuat orang bahagia ,
tentunya William Sidis , manusia super jenius di dunia ,
 tidak akan mengasingkan dirinya & menutup usia
dalam keadaan sebatang kara ..

ternyata , bahagia atau tidaknya hidup seseorang itu
bukan ditentukan oleh seberapa kaya , tenar , cantik ,
kuasa , sehat , sukses atau jenius-nya hidup seseorang ..
 tapi yang bisa membuat seseorang itu bahagia adalah
DIRINYA SENDIRI .
mampukah ia mensyukuri yg sudah dimilikinya ?

kalau kebahagiaan bisa dibeli , pasti orang-orang
kaya akan membelinya dan kita akan sulit
mendapatkannya karna sudah diborong oleh mereka .

kalau kebahagiaan itu ada di suatu tempat , pasti
belahan lain di Bumi ini akan kosong karna semua
orang akan kesana berkumpul dimana kebahagiaan itu
berada .

untungnya kebahagiaan itu ada didalam hati setiap
manusia .. jadi kita tidak perlu membeli atau mencari
kebahagiaan itu ..

yg kita perlukan hanyalah hati yg bersih & ikhlas 
serta pikiran yg jernih , maka kita bisa menciptakan rasa
bahagia itu kapanpun , dimanapun , dengan
kondisi apapun ..

yang menjadi pertanyaan adalah ,
mampukah anda mensyukuri yg sudah anda miliki sekarang ?"

 see you next article~

Share this:

3 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. quote-nya sensasional banget bang. ijin quote ya :')).
    btw hidup ane mirip2 dikit sama dia. moga2 ane jangan sampe berakhir kaya' dia deh. :/.

    BalasHapus
  3. gilaaa,, keren banget ceritanya broo,, salut banget gue,, ampe merinding baca kata kata terakhirnya (gak lebay nih, gue serius)

    BalasHapus