Matre ?

*copas = cantumkan sumber .
if u don't want someone to copy your content ,
so don't copy others and make it yours .
show your respect*

kata cowo : "semua cewe itu matre"
kata cewe : "cuma cowo kere yang ngatain cewe matre"

nahloooh ..
jadi kan gini .. cewe itu (gak semua sih) kadang identik ama sifat matre .. matre stadium awal itu biasanya dari yang terkecil dulu , contohnya aja ya selalu minta beliin pulsa (beda cerita kalo cowo-nya yang emang ngasih) . ketika tahapnya naik , minta beliin tas , sepatu , atau baju" di mall gitu misalnya .. kadang sih gak minta secara langsung , tapi kalimat :

"ya ampun ini bagus banget .. tapi mahal .. aku gak punya uang sebanyak ini .."
*sambil ngeliatin muka cowo-nya dan pasang muka kasian*

kalimat" gitu yang bikin cowo gak tega .. akhirnya , ya diturutin .. sekali doang sih gpp , tapi kalo itu terjadi berulang ulang , gak diturutin dia ngambek + minta putus dan langsung pulang naik taksi , nah itu berbahaya . tapi trik dan sepak terjang cewe matre gak ampe situ aja .. kalo udah di cap cewe matre mereka kemudian bersilat lidah dengan kalimat :

"cuma cowo kere yang ngatain cewe matre .."

menurut gue setajir-tajirnya cowo juga mana tahan kalo punya cewe yang tiap hari tiap waktu minta beliin ini itu gak ada habisnya .. yaaa kecuali dimata si cowo , tu cewe-nya senilai ama lembaran rupiah . ulalaa .. kalimat itu kalimat andalan dari kebanyakan cewe . nah untuk cowo , kebanyakan cowo malah bilang :

"cewe tuh matre .. pada ngeliat cowo dari kendaraannya .."

nahlooh ..
disini pertama , gue mau kasih masukan buat para cowo , bahwa gak semua cewe itu matre . karna terkadang ada juga sih cowo lebay , baru nraktir sekali aja udah bilang "wah si dia matre ternyata" .. dan juga ini buat cowo , bahwa gak semua cewe bisa seharga dengan materi yang situ punya .

"semua cewe itu matre .."


gak semua cewe matre .. cewe jadi matre tergantung gimana si cowo waktu PDKT .
cewe , itu emang LEBIH TERTARIK ama cowo yang tajir . pertama pokoknya tajir .. urusan muka belakangan . itu udah sifat alamiah dari cewe , gak bisa dipungkiri .. tapi yang jadi pertanyaan , apa semua cewe mau menjalin hubungan ama cowo yang HARUS TAJIR ? jawabannya belum tentu .
misalnya gini . cowo , kalo udah punya banyak harta , pasti pengen punya cewe yang high class .. yang tinggi , kalo bisa model , seksi , putih , yang nyaris perfect lah pokoknya . itu udah ego-nya cowo kalo udah punya banyak harta , sekalipun mukanya gak beraturan kayak kanebo yang ditaroh di gudang udah 3 tahun gak dipake .

"gue kan punya banyak duit .. udah sepantasnya gue punya cewe yang high class!"

kenapa cowo bilang begitu ? karna kebanyakan cowo udah kemakan ama paradigma "jadi cowo itu yang berduit . biar cewe yang dateng , bukan kita yang datengin cewe" , dan pada akhirnya cowo" seperti itu cari uang sebanyak-banyaknya untuk dipamerkan ke cewe .. no , itu pola berfikir yang salah dan cara berpandang yang menyimpang .. kenapa gue bilang pola berfikir yang salah ? karena semakin tajir seorang cowo , persaingannya bakal semakin ketat ..
contohnya gini , semakin berharta-nya cowo , pasti dia ngedeketin cewe" yang semakin high class .. nah masalahnya , cewe di tingkat itu juga pasti lagi di deketin ama cowo" tajir lainnya ..
oke kita logiskan kayak gini .

misalkan gue nih ya , gue punya mobil Ferrari nih . trus gue deketin cewe high class , model misalnya .. sebut aja namanya mawar . kebetulan , mawar ini suka ama cowo yang bawa Ferrari , cool gitu keliatannya .. oke pucuk dicinta ulam-pun tiba :)) tapi celaka 13 , ada 10 orang lainnya yang lagi deketin mawar juga , kebetulan bawa Ferrari juga . nah kalo udah gitu , trus gue kudu piye ?
oke bisa mundur .. karna gue banyak duit , gue ganti mobil Mercy .. kebetulan ketemu ama melati , yang suka ama cowo bawa mobil Mercy .. keliatan dewasa gitu . PDKT , dan lama kelamaan terungkap akhirnya kalo ada 5 orang cowo lain yang bawa Mercy , lagi PDKT juga sama melati .

cara cowo" lain PDKT sama mawar & melati itu ya sama kayak gue lah , traktir makan .. anter jemput .. ditambah lagi beliin ini itu di mall , dengan harapan bisa jadi cowo-nya mawar / melati . nah tapi , dimata mawar / melati , mobil bawaan cowo" yang deketin mereka itu ya udah gak ada artinya lagi .. kenapa ? karna kalo mawar / melati milih 1 cowo secara acak , mereka berdua ya tetep dapet cowo yang punya mobil keren dan tajir . karna semua cowo yang deketin mereka punya mobil keren & tajir .. logis kan ?

nah tapi yang kayak kita semua tau , insting cewe dalam milih pasangan itu lebih baik daripada cowo .. sebagian besar cowo nyari cewe karna kecantikan , tapi beda sama cewe .. ganteng gak cukup , tajir juga begitu , makanya jangan heran kalo ngeliat cewe cantik kayak bidadari tapi pasangannya (maaf) ah gak tega ngomongnya . u know aja lah .

nah untuk melati misalnya , dari 5 cowo yang pedekate ama dia , akhirnya dia nemuin satu cowo yang sifatnya humoris , pemimpin , rela berkorban , pokoknya tipe si melati banget .. beda ama gue yang PDKT ama melati tapi sifat gue labil (GUE GAK GINI , CONTOH) . ya akhirnya , tau sendiri , melati akhirnya jadian ama cowo yang menurut dia pribadi-nya lebih bagus daripada gue atau yang lainnya itu ..


kalo udah ditolak gitu , pasti deh gue ngebatin ,"sial , gue kalah tajir kayaknya ama tu cowo yang dipilih melati .." , pasti gitu . padahal udah jelas , pada hakikatnya cewe itu ngeliat cowo bukan dari harta semata , tapi juga dari kepribadian si cowo tersebut . kan prinsipnya , kalo 5 orang cowo yang PDKT ama melati itu semuanya tajir , maka ketajiran itu udah gak jadi hal yang spesial bagi si melati , itu udah pasti banget .. jadi , si melati pasti kembali nilai cowo" itu ya dari kepribadiannya .. kalo ada cewe yang kayak melati , berarti dia emang mau jalin hubungan yang serius ama cowo yang tepat , bukan ama cowo labil yang kerjaannya cuma hura" dan pamer sana sini .

PDKT ama cewe dengan cara pamer harta itu useless .. dengan catatan , cewe yang dideketin itu yang high class (model , dsb) . beda cerita ama cewe yang sebelumnya dia pacaran ama cowo" yang bawa" motor matic , trus gue bawa mobil , ya kemungkinan bakal nempel .. itupun cuma kemungkinan loh . soalnya gak semua cewe suka ama cowo yang terlalu banggain materi . apalagi harta cuma punya orang tua , ahelah malu"-in . makanya sebagai cowo ya pinter" aja bedain mana cewe yang gak ngeliat cowo dari materi dan mana yang emang matre . cuma cewe matre yang bangga kalo si cowo itu pamerin semua materi-nya ke si cewe atau ke semua orang .

ngeliat contoh diatas , kembali ke kalimat "jadi cowo itu yang berduit . biar cewe yang dateng , bukan kita yang datengin cewe" .
jadi kalo kita punya mindset kayak gitu , berarti kita itu bekerja dengan motivasi yang salah .. ngikutin paradigma begitu , artinya kita bekerja dituntut perbanyak harta , untuk narik perhatian cewe .. dan juga kita jadi diajarkan kalo kita membahagiakan cewe itu cuma dengan uang , tanpa kepribadian yang baik dari kita sendiri .. kalo cowo udah terjebak ama paradigma "jadi cowo itu yang berduit . biar cewe yang dateng , bukan kita yang datengin cewe" itu , percaya deh .. kejadian ilustrasi antara gue dengan mawar dan melati , bakal kejadian ama cowo" yang berpegangan ama kalimat tersebut .

tapi bukan karna begitu kita sebagai cowo jadi males"-an cari uang ? nanti malah berfikiran "gpp gak berduit , yang penting gue cowo baik-baik" , noo itu salah besar juga .. mana ada cewe yang mau ama cowo yang berkepribadian baik tapi males cari uang .. kita sebagai cowo , nyari uang itu udah KEWAJIBAN , karna kita bakal jadi kepala rumah tangga .. jadi ya nyari uang itu udah keharusan , gak ada yang perlu dijelaskan lagi . jadi yang perlu ditekankan disini , kita sebagai cowo bukan cuma dituntut untuk cari uang , tapi juga bentuk kepribadian yang baik , yang bakal mendatangkan kebaikan untuk pasangan .

jadi inti dari ini semua , buang jauh" deh kalimat "jadi cowo itu yang berduit . biar cewe yang dateng , bukan kita yang datengin cewe" , itu gak bener .. yang bener itu "jadi cowo itu harus pintar cari duit" , tapi jangan "supaya cewe pada nempel" dijadiin motivasi ya .

dan jangan lupa harus pinter bedain mana cewe matre mana enggak ..
  • cewe dewasa : "mau dia bawa lamborghini kek , mercy kek , ferrari kek , kalo suka pamer , labil , tingkahnya terlalu over , mending ke laut aja deh .."
  • cewe matre : "gpp deh dia itu labil , emosian , yang penting tiap hari diajak shopping , bawaannya lamborghini .."
 "cuma cowo kere yang ngatain cewe matre"


nah ini udah beda kasus . bukannya menggurui , cuma mau kasih sedikit masukan untuk cewe" yang sekiranya menuntut materi banget ama pasangannya ..
mapan , apa sih mapan itu ? punya lamborghini ? punya tanah ber hektar" ? gak , bukan itu ..
jangan ngeliat harta cowo kamu sekarang , karna mapan itu butuh proses .. tapi liat usahanya , karna usaha will take u to a long way .. gpp kalo gaji pasangan kamu sekiranya cuma cukup untuk makan sehari-hari , yang penting usahanya untuk menghidupi kamu itu gak abis" ..
REAL MAN itu , bakal tanggung jawab secara nyata sebelum dia umbar janji palsu . REAL MAN itu bakal berani ngelamar kamu walaupun belum mapan , take u to his life , karna dia optimis bakal bisa mapan demi orang yang dia sayang . ngertiin cowo yang belum mapan tapi dia BERANI ngelamar kamu . jangan ada pikiran "emang duit lo seberapa banyak dah mau ngelamar gue ?" , cewe yang terlalu mengedepankan materi itu gak baik .. bisa ngasih makan sehari-hari itu kewajiban , tapi untuk mapan itu butuh proses tau .. 

cari cowo yang berdiri ditengah hujan untuk nunggu kamu .. bukan dalem mobil-nya sambil BBM-an ama cewe lain . cari cowo yang niat untuk sukses dan mapan atas usaha sendiri .. bukan atas warisan orang tua dan nunggu jajan .. cari cowo yang mampu menghargai diri kamu selayaknya  cewe yang pantas .. bukan cowo yang mampu "membeli" kamu karna harta orang tua ..

terkadang gue pikir (ini gak usah dianggep serius , pemikiran gue aja) , kalo cewe nemenin pacarnya di awal karier , masih 0 , trus nikah , si cewe masih nemenin si cowo berkarier , susah senang suka duka dilewatin bersama , itu keren banget yaa . jadi karier udah di puncak , banyak harta , itu bakal keinget ama moment" mereka lewatin suka duka-nya .. dan yang paling penting disaat roda kehidupan mereka turun lagi , jatuh miskin lagi , si cewe gak kaget .. karna udah pernah ngerasain .. namanya juga kehidupan , hidup itu kan kejam .. kalo gak kejam , anak bayi yang lahir pasti langsung ketawa , bukan nangis . jadi mau yang pas ketemu udah mapan kek pasti sewaktu waktu roda kehidupannya berputar ..
kalo udah gitu , yang ditakutkan si cewe (yang ketemu pasangannya pas udah mapan) karna gak terbiasa hidup susah , kebiasaan shopping dsb , gak tahan ya nyari pasangan baru / selingkuh gitu ama pria" kaya lainnya . amit" .
iya sih , mana ada perempuan yang mau diajak hidup susah . tapi kalo si laki"-nya masih punya impian besar dan masih mau berusaha untuk maju , gak ada salahnya maju bersama .. ngasih support dan semangat untuk maju bersama .. bukan untuk jadi susah selamanya . kalo roda hidup udah dibawah trus yang laki putus asa dan udah gak punya semangat , yaudah itu wajib di tinggalin .
yah seenggaknya kan waktu bersama , akan ada orang disamping kita yang mengingatkan untuk terus berjuang , walau mungkin rasanya gak mungkin ..
berdua itu lebih baik daripada sendiri , jadi gak ada salahnya berjuang bersama untuk bangun masa depan .


oke akhir kata gak semua cowo kayak yang gue tulis , gak semua cewe kayak yang gue tulis juga .
intinya tulisan gue ini bukan menggurui atau ceramah , hanya berbagi dan bertukar pikiran aja :)) silahkan kritik dan saran di kolom komentar , monggo ..
thank you and see you~


"kelemahan lelaki : wanita
kelemahan wanita : uang"

Share this:

0 komentar:

Poskan Komentar